Mengenal Lebih Dalam Tentang Apa Itu AI (Artificial Intelligence)
Mengenal Lebih Dalam Tentang Apa Itu AI (Artificial Intelligence)

Mengenal Lebih Dalam Tentang Apa Itu AI (Artificial Intelligence)

Artificial Intelligence (AI) menjadi salah satu bagian dari perkembangan teknologi saat ini. Apa itu AI? Hal ini dapat kamu temukan pada artikel berikut ini.

Apa itu AI
Tuntutan perkembangan zaman saat ini terus memaksa teknologi agar terus mengikutinya. Pemutakhiran teknologi ini kian melaju cepat ditandai dengan dimunculkannya sebuah gagasan yang dipanggil dengan sebutan Revolusi Industri 4.0, dimana Indonesia pun sudah mulai menyesuaikan diri.

Ada beberapa hal yang membuat Revolusi Industri 4.0 ini berbeda dengan versi sebelumnya, salah satunya yaitu Artificial Intelligence (AI). Bagi sebagian orang, pengembangan teknologi AI ini tentu menjadi sebuah ide yang tak pernah terpikirkan sebelumnya. Bagaimana bisa sebuah program computer melakukan hal-hal yang seharusnya hanya dapat dilakukan oleh manusia? Hal ini mungkin yang menjadi pikiran orang yang masih awam dengannya.

Bila kamu juga termasuk yang masih bertanya tentang apa itu AI sebenarnya, semoga artikel ini dapat memberikan kamu sedikit perluasan pandangan.

Artificial Intelligence (AI)


Apa itu Artificial Intelligence (AI)?

Melansir dari halaman TechTarget, Artificial Intelligence (AI) adalah simulasi proses kecerdasan manusia yang dilakukan oleh mesin, terutama sistem komputer. Proses-proses ini termasuk pembelajaran (perolehan informasi dan aturan untuk menggunakan informasi), penalaran (menggunakan aturan untuk mencapai perkiraan kesimpulan yang pasti) dan koreksi diri. Aplikasi AI tertentu saat ini bakan telah mencakup expert system, speech recognition, dan machine vision.

Pengetahuan pada bidang keteknikan adalah bagian inti dari penelitian AI. Dengan AI, mesin bahkan dapat dibuat bertindak dan bereaksi seperti manusia jika mereka memiliki informasi berlimpah yang berkaitan dengan hal-hal yang diharapkan dari mereka. AI harus memiliki akses ke objek, kategori, properti, dan hubungan di antara mereka semua untuk menerapkan rekayasa pengetahuan. Inilah yang membuat sebuah mesin untuk menggunakan akal sehat, daya nalar dan pemecahan masalah adalah tugas yang sulit dan melelahkan.

Sejarah Perkembangan AI (sumber: digitalwellbeing.org)

Tipe – Tipe Artificial Intelligence (AI)

Asisten profesor Integrative Biology and Computer Science and Engineering di Michigan State University, Arend Hintze, mengkategorikan apa itu AI menjadi empat jenis, dari jenis sistem AI yang ada saat ini hingga sistem yang hidup, dimana hal ini belum ada. Kategorinya adalah sebagai berikut:
  • Tipe 1: Reactive Machine. Contohnya adalah Deep Blue, program catur IBM yang mengalahkan Garry Kasparov pada 1990-an. Deep Blue dapat mengidentifikasi bagian-bagian di papan catur dan membuat prediksi, tetapi ia tidak memiliki ingatan dan tidak dapat menggunakan pengalaman masa lalu untuk memberi tahu yang berikutnya. Ini menganalisis langkah yang mungkin - sendiri dan lawannya - dan memilih langkah paling strategis. Deep Blue dan GoogleGOGO dirancang untuk tujuan yang sempit dan tidak dapat dengan mudah diterapkan pada situasi lain
  • Tipe 2: Limited Memory. Sistem AI ini dapat menggunakan pengalaman masa lalu untuk menginformasikan keputusan masa depan. Beberapa fungsi pengambilan keputusan dalam mobil self-driving dirancang dengan cara ini. Pengamatan menginformasikan tindakan yang terjadi di masa depan yang tidak terlalu jauh, seperti jalur penggantian mobil. Pengamatan ini tidak disimpan secara permanen.
  • Tipe 3: Theory of mind. Istilah psikologi ini mengacu pada pemahaman bahwa orang lain memiliki keyakinan, keinginan, dan niat mereka sendiri yang memengaruhi keputusan yang mereka buat. AI jenis ini belum ada.
  • Tipe 4: Self-awareness. Dalam kategori ini, sistem AI memiliki rasa diri, memiliki kesadaran. Mesin dengan kesadaran diri memahami keadaan mereka saat ini dan dapat menggunakan informasi untuk menyimpulkan apa yang orang lain rasakan. AI jenis ini belum ada.
Apa itu AI (sumber: techtarget.com)

Fungsi Artificial Intelligence (AI)

AI dapat berfungsi dan diterapkan ke dalam berbagai jenis teknologi yang berbeda, seperti berikut ini:
  • Otomasi: Inilah membuat sistem atau proses berfungsi secara otomatis. Misalnya, otomatisasi proses robotik (RPA) yang dapat diprogram untuk melakukan tugas dengan intensitas, volume tinggi dan berulang yang biasanya dilakukan manusia. RPA berbeda dari otomatisasi TI karena dapat beradaptasi dengan keadaan yang berubah.
  • Machine Learning: Ilmu membuat komputer bertindak tanpa pemrograman. Pembelajaran mendalam adalah bagian dari pembelajaran mesin yang, dalam istilah yang sangat sederhana, dapat dianggap sebagai otomatisasi analitik prediktif. Ada tiga jenis algoritma pembelajaran mesin:
    • Pembelajaran terawasi: Kumpulan data diberi label sehingga pola dapat dideteksi dan digunakan untuk memberi label pada kumpulan data baru
    • Pembelajaran tanpa pengawasan: Kumpulan data tidak diberi label dan diurutkan berdasarkan persamaan atau perbedaan
    • Pembelajaran penguatan: Kumpulan data tidak diberi label tetapi, setelah melakukan suatu tindakan atau beberapa tindakan, sistem AI diberikan umpan balik
  • Machine Vision: Ilmu yang memungkinkan komputer seakan 'bervisi'. Teknologi ini menangkap dan menganalisis informasi visual menggunakan kamera, konversi analog-ke-digital dan pemrosesan sinyal digital. Ini sering dibandingkan dengan penglihatan manusia, tetapi penglihatan mesin tidak terikat oleh biologi dan dapat diprogram untuk melihat melalui dinding, misalnya. Ini digunakan dalam berbagai aplikasi dari identifikasi tanda tangan hingga analisis citra medis. Visi komputer, yang difokuskan pada pemrosesan gambar berbasis mesin, sering dikaitkan dengan visi mesin.
  • Natural Language Processing (NLP): Pemrosesan manusia - dan bukan komputer - bahasa oleh program komputer. Salah satu contoh NLP yang lebih tua dan paling terkenal adalah deteksi spam, yang melihat baris subjek dan teks email serta memutuskan apakah itu sampah. Pendekatan saat ini untuk NLP didasarkan pada pembelajaran mesin. Tugas NLP termasuk terjemahan teks, analisis sentimen dan pengenalan ucapan.
  • Robotika: Bidang teknik yang berfokus pada desain dan pembuatan robot. Robot sering digunakan untuk melakukan tugas yang sulit bagi manusia untuk melakukan atau melakukan secara konsisten. Mereka digunakan dalam jalur perakitan untuk produksi mobil atau oleh NASA untuk memindahkan benda besar di luar angkasa. Para peneliti juga menggunakan pembelajaran mesin untuk membangun robot yang dapat berinteraksi dalam lingkungan sosial.
  • Self-Driving Cars: Ini menggunakan kombinasi visi komputer, pengenalan gambar, dan pembelajaran mendalam untuk membangun keterampilan otomatis dalam mengemudikan kendaraan sambil tetap berada di jalur tertentu dan menghindari penghalang yang tidak terduga, seperti pejalan kaki.
Apa itu AI (sumber: techtarget.com)

Permasalahan Penggunaan Artificial Intelligence (AI)

Penerapan AI di ranah self-driving cars meningkatkan keamanan serta masalah etika. Mobil dapat diretas, dan ketika kendaraan tersebut terlibat dalam kecelakaan, kewajibannya tidak jelas. Kendaraan ini juga dapat diletakkan pada posisi di mana kecelakaan tidak dapat dihindari, memaksa pemrograman untuk membuat keputusan etis tentang cara meminimalkan kerusakan.

Kekhawatiran utama lainnya adalah potensi penyalahgunaan alat AI. Peretas mulai menggunakan alat pembelajaran mesin canggih untuk mendapatkan akses ke sistem sensitif, mempersulit masalah keamanan di luar keadaan saat ini.

Salah satu contohnya nyata kerentanan teknologi Artificial Intelligence (AI) saat ini yaitu, mobil autopilot Tesla Model S. Terdapat indikasi bahwa teknologi autopilot yang dirancang masih sangat terbatas kecerdasannya sehingga menyebabkan pengguna menjadi dalam kondisi yang sangat berbahya karena mobil tidak dapat terkontrol. Melansir dari halaman insurancejournal, setidaknya sudah terdapat 2 kecelakaan fatal yang terjadi menggunakan mobil Tesla  Model S yang diinvestigasi oleh pihak keamanan Amerika Serikat.

Regulasi Penggunaan Teknologi Artificial Intelligence (AI)

Terlepas dari potensi risiko ini, ada beberapa peraturan yang mengatur penggunaan alat AI, dan di mana ada hukum, biasanya hanya berkaitan dengan AI secara tidak langsung. Sebagai contoh, peraturan Federal Fair Lending mensyaratkan lembaga keuangan untuk menjelaskan keputusan kredit kepada calon pelanggan, yang membatasi sejauh mana pemberi pinjaman dapat menggunakan algoritma pembelajaran yang mendalam, yang pada dasarnya sifatnya buram. GDPR Eropa memberikan batasan ketat pada bagaimana perusahaan dapat menggunakan data konsumen, yang menghambat pelatihan dan fungsionalitas dari banyak aplikasi AI yang menghadap konsumen.

Di Indonesia sendiri, regulasi terkait Artificial Intelligence (AI) pun sedang dalam proses pembuatan. Di latar belakangi peran robotik yang kian penting dalam perkembangan teknologi, KOMINFO pada akhir tahun 2018 bertekad akan menuntaskan proyek ini secepatnya pada tahun 2019, dilansir dari cnnindonesia.



Apakah kamu sudah mendapat jawaban tentang apa itu AI?

***

Bila kamu memiliki pertanyaan terkait artikel Apa itu Artificial Intelligence (AI), silahkan tuliskan dikolom komentar ya.
Advertisement

Baca juga:

Your Reactions:

Admin
"If you waiting for idea for write than you're not a writter. You just a waiter"